Experiential Learning

Apa Experiential Learning?

  "Experiential learning adalah proses belajar mengajar yang menggabungkan pengalaman langsung yang bermakna kepada seseorang dipandu dengan refleksi dan analisis. Hal ini membuat seseorang focus untuk aktif dalam mengambil kesempatan serta inisiatif, tanggung jawab dalam mengambil keputusan. Ini adalah pendekatan holistik untuk pembelajaran yang menghubungkan kepala dengan tubuh, hati, semangat, dan jiwa. Tradisional akademis pendekatan untuk fokus pendidikan terutama pada pengembangan intelektual individu sementara metode pendidikan pengalaman fokus pada keseluruhan pribadi "(Kolb)

Apakah siklus Experiential Learning?


  Hanya sedikit orang yang belajar dengan baik melalui pendekatan teoritis dan ceramah saja. Itulah mengapa kita memanfaatkan proses Experiential Learning.
Apa yang kita maksud dengan itu? Lihatlah Siklus Experiential Learning di bawah ini.



Jika Anda melihat lingkaran, Anda akan menemukan bahwa ini adalah usaha untuk bergabung bersama pengalaman nyata hidup dengan akuisisi pengetahuan teoritis. Sayangnya, belajar yang paling formal saat ini berkonsentrasi terutama pada perolehan pengetahuan. Sisa siklus berurusan dengan kehidupan nyata diabaikan.

Dalam proses pembelajaran pengalaman, peserta tidak boleh lebih dari beberapa menit dari mencoba konsep baru dalam simulasi atau percobaan dan tidak lebih dari setengah hari jauh dari memanfaatkan dalam situasi kehidupan nyata. Bahkan proses belajar adalah sama pentingnya dengan informasi yang dipelajari.
  Anda akan melihat empat tahap siklus ini tercermin dalam model ini. Siklus hampir selalu dimulai di bagian atas dengan Pengalaman. Kami tertarik dalam semua pengalaman bahwa setiap orang akan memiliki apakah di rumah, sekolah, dengan teman-teman ... atau pada saat-saat pertemuan program ini. Kurikulum ini mendorong kita untuk berpindah dari pengalaman untuk Refleksi. Ini adalah tahap pembekalan ketika kita bertanya tentang apa yang telah terjadi kepada kita dalam pengalaman kita. Dari pertanyaan-pertanyaan ini kita dapat mulai merumuskan pembelajaran dan konsep baru. Ini adalah tahap Insight. Dari titik ini kita bergerak secara alami untuk Aksi ... menempatkan pembelajaran baru untuk menguji. Hal ini kemudian memberikan tambahan dan siklus Pengalaman terus di.


Apa peran saya sebagai seorang faciliator?


  •     aman, hangat, menerima atmosfer, menantang
  •     menghormati pengetahuan setiap orang, pengalaman dan keahlian
  •     yang tidak bersalah, tekanan rendah lingkungan belajar
  •     pemahaman bahwa belajar adalah sebuah perjalanan
  •     kualitas kepemimpinan hamba

Apa fasilitator yang efektif terlihat seperti?
 
  •     Pembelajar berpusat lebih dari guru berpusat
  •     Mempercayai (proses dan peserta didik)
  •     Kemampuan untuk berurusan dengan ambiguitas dan ketegangan proses
  •     Ramah, fleksibel, terbuka, mendengarkan dengan penuh perhatian, menjelaskan dengan jelas,
  •     Terampil pengamat, meminta pemikiran pertanyaan
  •     Beberapa ukuran dari pengungkapan diri yang sesuai
  •     Sadar menghilangkan stereotip dan bias
  •     Terbuka dan jujur
  •     Kompeten dan sensitif dalam keterampilan komunikasi
  •     Menanggapi komentar positif pembelajar
  •     Perhatian, ekspresif, antusias, jelas, dan terorganisir
  •     Menampilkan kepentingan pribadi dalam pembelajar
  •     Nyaman dengan kesalahan ... diam

Apakah latihan pengalaman sama dengan game?

  Tidak ... permainan untuk energi tinggi, menyenangkan dan orang-orang terlibat. Jika mereka membosankan atau un-menyenangkan maka mereka tidak berhasil. Latihan pengalaman membawa kita ke dalam pengalaman yang dirancang untuk belajar melalui pengalaman debriefing dan mengumpulkan wawasan untuk tindakan di masa depan.

Sering kali, latihan pengalaman memiliki semua kualitas terbaik dari permainan yang baik (energi yang tinggi, menyenangkan, orang keterlibatan) tapi kadang-kadang mereka tidak. Kadang-kadang latihan pengalaman menyebabkan beberapa tingkat stres dan ini bisa tidak nyaman bagi orang-orang, tapi ... ia menciptakan lingkungan terbaik untuk belajar yang nyata. Perbedaan lain adalah bahwa permainan sangat tugas / berorientasi tujuan. Mereka cenderung untuk menjadi kompetitif dan biasanya ada pemenang dan pecundang. Latihan pengalaman dirancang untuk menekankan pengalaman itu sendiri bukan tujuan menyelesaikan tugas.

Jadi ... jangan khawatir tentang apakah orang "seperti" pengalaman .. atau apakah mereka menyukai Anda untuk hal itu. Tugas Anda adalah untuk memfasilitasi belajar ... untuk tidak membuat semua orang senang sepanjang waktu. Jangan pergi untuk kompetisi dan pencapaian tujuan .. belajar untuk menjadi seorang pengamat dari proses. Carilah apa yang bisa dipelajari melalui apa pun yang terjadi ... terencana atau tidak.

 Sumber : http://www.olagroup.com/Display.asp?Page=experiential_learning

Hubungi Kami

Mata Air Outbound
Jl. Atma Asnawi No.36, Bogor
Jawa Barat, 16340

Marketing
Ucok
Hp : 0852 1529 7103 /
0857 7620 0266
Pin BB : 54F3E5DC
Email : trainingmataair@gmail.com

Popular Posts

Total Tayangan Laman